cheap jerseys authentic jersey wholesale wholesale replica soccer jerseys youth basketball jerseys wholesale football jersey wholesale game jerseys wholesale wholesale blank basketball jerseys mitchell and ness jerseys wholesale wholesale nike nfl jerseys free shipping cheap nba jerseys wholesale
Home / ADVERTORIAL / Tingkatkan Produksi Padi Pemda Siak Manfaatkan Lahan Tidur, Ketahanan Pangan dan Ekonomi Terus Meningkat

Tingkatkan Produksi Padi Pemda Siak Manfaatkan Lahan Tidur, Ketahanan Pangan dan Ekonomi Terus Meningkat

Sukses kembangkan pertanian, Siak Rancang Agrowisata

SIAK SRI INDRAPURA ( Riaubertuah.id ) ~ Kementerian Pertanian RI dipimpin Andi Amran Sulaiman meminta pemerintah daerah untuk memanfaatkan lahan tidur. Hal tersebut sejalan dengan upaya pemerintah memanfaatkan semua potensi yang ada di Tanah Air. 

Amran mengatakan, kegiatan itu sebuah program yang tujuannya jelas ingin bangunkan petani tidur, bangunkan sumber daya yang masih tertidur.

Kabupaten Siak merupakan salah daerah yang sekarang ini melakukan kegiatan produksi padi. Tanaman itu terus mengalami peningkatan luar biasa.

Menteri pernah menyebutkan, memanfaatkan  cetak sawah baru harus terus digenjot di Siak mengingat merupakan salah satu daerah yang menjadikan sektor pertanian sebagai sumber ekonomi.

Pasalnya, melalui gerakan sektor pertanian dengan membangun embung dan menanam komoditas strategis. Salah satu komoditas strategis yang juga potensial ditanam di Siak adalah Sawit, Karet, Jagung, dan tanaman hortikultura lainnya.

“Kita ingin manjakan petani Indonesia, kalau kita manjakan petani, dia akan manjakan Indonesia dengan produksi pertaniannya,” kata dia.

Yang jelas, ia menegaskan, jangan ada lahan gundul di Indonesia.

Bupati Siak Drs.Syamsuar.MSi, Dorong petani Siak Tanam padi dua kali setahun

Hilirisasi pertanian juga didorong agar petani mendapat nilai yang lebih tinggi . menjadi pemikiran tersendiri bagi Bupati Siak, Syamsuar yang dalam menjalankan program kerjanya untuk kepentingan masyarakat.

Bagi Bupati dua periode ini hilirisasi itu merupakan indutsri rumahan yang dibangun di pedesaan. Namun proses dan pengemasan komoditas pertanian juga harus senantiasa diperbaiki. Sehingga diharapkan, produk pedesaan itu mampu masuk ke supermarket.

Apa yang didengungkan Menteri Pertanian ini ternyata sudah dilaksanakan dan dibuat Bupati Siak Syamsuar.

Yang mana, orang nomor satu dijajaran Pemkab Siak itu, terus menjaga ketahanan pangan di Kabupaten Siak dapat terus ditingkatkan dari waktu kewaktu.

Bupati Siak Syamsuar bersama Wakil nya Alfedri berupaya keras memanfaatkan lahan-lahan tidur Hak Guna Usaha (HGU) perusahaan yang hingga kini tidak dikelola dengan baik.

“Dari pada lahan-lahan tersebut dibiarkan terbengkalai, alangkah lebih baik dimanfaatkan menjadi lahan pertanian. Kita akan ajukan permintaannya kepada kementrian kehutanan nantinya, karena terkait HGU itu menjadi kewenangan pemerintah pusat,” kata Syamsuar, Bupati Siak disela panen raya yang dipusatkan di Desa Bungaraya Kecamatan Bungaraya beberawaktu lalu.

Petani menanam padi kembali di lahan persawahan

Menurutnya, demi ketahanan pangan, saat ini pemerintah Kabupaten Siak telah melakukan perluasan sawah ratusan hektar di desa Sungai Mandau, Teluk Lanus dan Sabak Auh.

Namun demikian mengingat ketahanan pangan adalah hal yang sangat menentukan ketahanan negara, maka kata dia, pihaknya akan terus melakukan perluasan-perluasan lahan pertanian pangan berkelanjutan selama lahannya memungkinkan.

“Ketahanan pangan adalah penunjang ketahanan ekonomi masyarakat yang menjadi penopang terciptanya ketahanan negara. Makanya kita semua elemen masyarakat harus sama-sama komit dan mendukung upaya yang juga selaras dengan program pemerintah pusat ini,”ungkapnya

Bupati juga mengaku telah menginstruksikan segenap jajaran pertanian/pertenakan dan perkebunan kehutanan agar para sarjana, terutama pertanian, dapat turun langsung kelapangan memberikan sosialisasi dan pemahaman teknik-teknik dan seluk beluk pertanian kepada masyarakat petani sehingga berbagai program yang telah dicanangkan dapat terwujud dengan hasil yang baik.

“Para insinyur, telah saya instruksikan, jangan hanya diam duduk dikantor, tapi turun lapangan langsung bertemu dengan petani. Tularkan ilmu pada petani sehingga bisa berhasil dengan baik.”

Langkah lainnya, Pemerintah Kabupaten Siak mencanangkan zakat pertanian bertepatan dengan musim panen raya di lima kecamatan di Siak Sri Indrapura. Dana zakat yang terkumpul bakal disalurkan untuk modal pertanian dan kaum dhuafa.

Petani di kampung Belading di Kabupaten Siak-Riau, Mulai Panen padi

“Kami berharap dengan pencanangan zakat hasil pertanian ini mudah-mudahan bertambah rezeki yang berlimpah kepada para petani yang ada di Kabupaten Siak,” ujarnya

Syamsuar mengatakan, zakat merupakan bentuk rasa syukur kepada Sang Pencipta yang telah memberikan rezeki. Zakat juga dapat membantu pemerintah dalam menanggulangi kemiskinan di dareah itu.

“Untuk batas minimal atau nisab seseorang wajib mengeluarkan zakat hasil pertanian adalah sebanyak 593 kilogram gabah atau 520 kilogram beras dari total pengeluarannya sebesar 5 atau 10 persen,” ujarnya.

Diakuinya, kewajiban membayar zakat sebelumnya sudah diterapkan Pemerintah Siak untuk para pegawai negeri sipil yang diatur dalam Peraturan Daerah Kabupaten Siak Nomor 6 Tahun 2013 tentang pegelolaan zakat. Pemkab Siak lalu mencanangkan zakat pertanian untuk membantu pengembangan sektor pertanian bagi petani yang kekurangan modal.

Syamsuar menjelaskan, sepanjang 2017 Badan Amil Zakat (Baznas) Siak sudah mengumpulkan Rp 12 miliar dari dana zakat. Dana zakat yang dikumpulkan dari 2013 sampai 2017 sebesar Rp 51,450 miliar.

Dana zakat yang sudah diserahkan kepada yang berhak menerima Rp 49,3 miliar dengan jumlah mustahik (penerima zakat) konsumtif dibantu melalui zakat sebanyak 30.125 orang, sedangkan mustahik produktif dibantu sebanyak 3.719 orang.

Dari pengumpulan zakat ini kata dia, Pemerintah Siak bisa memberikan beasiswa untuk pelajar dari kalangan tidak mampu, pinjaman bergulir untuk biaya penanaman, bantuan terhadap kebutuhan petani, sambungan air bersih, sambungan 500 unit instalasi listrik, bahkan bantuan pembangunan jamban yang layak untuk masyarakat dhuafa.

Syamsuar menambahkan, jumlah rata-rata panen padi di Siak sejak enam tahun terakhir mencapai 35,504 ton pertahun. Nilai produksi

tersebut meningkat di banding 2011 sebesar 25,08 persen atau 28,220 Ton. Semantara jumlah rata-rata produksi padi dalam satu hektare mencapai 4.514 ton, mengalami peningkatan dari masa produksi enam tahun lalu (2011) yakni 4.078 ton per hektare.

“Sejak 2011 kami fokus mengembangkan padi dengan peningkatan 18 persen selama enam tahun kemudian,” ujarnya.

Syamsuar mengaku terus berupaya meningkatkan target produksi padi mencapai 50 ton per tahun untuk mencapai swasembada pangan.

Pihaknya berharap adanya dukungan dari Kementerian Pertanian dan Kementerian Pekerjaan Umum untuk mendukung program perluasan lahan, pompanisasi dan irigasi.

“Program zakat  tepat dilakukan sebagai upaya pemberdayaan masyarakat secara produktif dengan pemanfaatan lahan tidur ini, sangat baik dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat kurang mampu,”paparnya

Kepala Divisi Pengumpulan Zakat Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Agus Fitriansyah menyampaikan apresiasi kepada Pemkab Siak yang telah memberikan amanah kepada Baznas untuk membentuk kepengurusan Baznas di daerah mengingat masih banyak kabupaten lain belum memberikan dukungan.

“Siak ikut menjalankan amanah undang-undang nomor 23 tahun 2017 untuk membentuk kepengurusan Baznas,” ujarnya.

Menurut Fitriansyah, di Indonesia hanya ada lima daerah mendorong Aparatur Sipil Negara (ASN)-nya untuk berzakat, satu di antaranya adalah Siak. Namun untuk pengelolaan khusus zakat pertanian, Siak menjadi yang pertama di Indonesia.

“Mudah-mudahan menjadi amal jariyah dan berkah bagi masyarakat Siak,” ucapnya.***( ADV )

Check Also

Kawasan Wisata Alam Mangrove terbaik, Ada di kampung Rawa Mekar Jaya

SIAK SRI INDRAPURA ( Riaubertuah.id ) ~ Jika anda pusing dengan hiruk pikuk kehidupan di …